Connect with us

TechnoBusiness News

Jenfi Tawarkan Alternatif Permodalan bagi UMKM di Indonesia

Fintech Jenfi asal Singapura menawarkan alternatif permodalan bagi UMKM di Indonesia. Seperti apa model permodalannya?

Published

on

Jakarta, TechnoBusiness ID Jenfi, startup fintech yang didirikan oleh Jeffrey Liu dan Justin Louie di Singapura pada Mei 2019, ekspansi ke Indonesia setelah tahun lalu memperoleh pendanaan seri A senilai US$6,3 juta dari sejumlah investor yang dipimpin Monk’s Hill Ventures.

Baca Juga: Mengenal Deskimo, Aplikasi Pencarian Ruang Kerja Bersama

Jenfi, yang menawarkan pembiayaan dan analitik berbasis pendapatan perusahaan, mengincar pasar yang mencatatkan ekonomi digitalnya sebesar Rp1.005 triliun pada 2021 dan diperkirakan meningkat empat kali lipat menjadi Rp4.531 triliun pada 2030.  

Menurut Jeffrey Liu, co-founder sekaligus CEO Jenfi, mengatakan bahwa Indonesia merupakan pasar yang menarik bagi Jenfi. Populasinya yang besar serta industri e-commerce-nya yang berkembang pesat dan belum mencapai puncak membuat pasar ini amat potensial.

Advertisement

“Sementara kami melihat pertumbuhan yang cepat, kami juga menyadari bahwa sebagian besar solusi pinjaman atau pendanaan tradisional sering kali tidak tersedia untuk UMKM di daerah sehingga dapat menghambat pertumbuhan mereka di pasar,” ungkapnya.

Sejak beroperasi, Jenfi telah mendanai ratusan UMKM di Asia Tenggara.

Untuk itu, Jenfi hadir ke pasar Indonesia dengan menyediakan akses permodalan yang cepat sehingga dapat memacu pertumbuhan ekonomi digital di berbagai daerah. Mesin penilaian risiko milik Jenfi mampu menentukan kelayakan kredit satu UMKM.

Sistem Jenfi

Sebagai fintech yang menyediakan pembiayaan dan analitik berbasis pendapatan bagi bisnis digital native di Asia Tenggara, Jenfi memastikan bahwa pendanaan hanya digunakan untuk menghasilkan pendapatan bagi UMKM.

Proses bisnis yang berjalan lalu dipantau dengan mengintegrasikan akun pendapatan bisnis pada layanan seperti Shopify, Stripe, Braintree, Lazada, Shopee, dan Tokopedia. Pantauan itu sekaligus menghasilkan pengukuran bahwa keuntungan Jenfi hanya dihitung dari pendapatan yang dihasilkan.

Baca Juga: Metrodata Electronics Bagi Dividen 25,3% dari Laba Bersih 2021

Advertisement

Sebelum mengucurkan pembiayaan pun Jenfi memberikan penilaian risiko secara otomatis. Menurut Jeffrey, tujuannya untuk mengetahui stabilitas keuangan dan membantu mengurangi risiko bagi UMKM yang mengajukan pembiayaan.

“Dengan puluhan ribu perusahaan yang berkembang pesat di Indonesia, kebutuhan akan solusi seperti Jenfi sudah jelas dan kami berharap dapat membangun serta memperkuat ekonomi digital di Indonesia bersama para pelanggan kami,” katanya.

—Purjono Agus Suhendro, TechnoBusiness ID Foto: Jenfi

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
3 Comments

3 Comments

  1. Pingback: Petani Singkong Ini Gunakan Drone Pertanian untuk Genjot Produksi

  2. Pingback: 3 Platform Andal untuk Terapkan Cloud-Ready Banking Menurut Multipolar Technology

  3. gralion torile

    05/08/2022 at 4:35 AM

    Hiya, I’m really glad I have found this information. Today bloggers publish just about gossips and net and this is really frustrating. A good site with exciting content, this is what I need. Thanks for keeping this web site, I will be visiting it. Do you do newsletters? Cant find it.

Leave a Reply

Your email address will not be published.