Connect with us

Spire Insights

Spire Insights: Pentingnya Literasi Digital bagi Pelaku UMKM

Oleh Nur Asiah Ayu Tri Jaya, Konsultan Spire Research and Consulting

Published

on

Oleh Nur Asiah Ayu Tri Jaya | Konsultan Spire Research and Consulting

Spire Insights Pandemi COVID-19 membuat usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia mengalami penurunan permintaan pasar sebesar 23,4 persen, menurut Kementerian Koperasi dan UMKM.

Hal itu akan sangat berdampak pada UMKM yang masih konvensional, sekitar 13 persen dari keseluruhan 64 juta UMKM nasional yang belum memanfaatkan teknologi digital, dalam mengoperasikan bisnisnya.

Baca Juga: Spire Insights: Peluang dan Tantangan Industri Sawit Indonesia

Advertisement

Mau tidak mau, itu mendorong pelaku UMKM beralih menggunakan media digital untuk mempertahankan bisnis atau usahanya. Penjualan online produk UMKM dapat dilakukan melalui berbagai macam platform digital, seperti shared economy, e-commerce, social media, dan cloud computing.

Riset yang dilakukan oleh SEA Insight (Juni 2020) pada 2.200 pelaku UMKM menunjukan bahwa UMKM di Indonesia telah aktif beradaptasi dalam menghadapi tantangan besar selama pandemi COVID-19.

Baca Juga: Spire Research and Consulting Memiliki Empat Divisi Riset 

Rata-rata sebesar 50% pelaku usaha mengalami peningkatan penggunaan media digital, seperti media sosial, e-commerce, video streaming, dan materi pendidikan online di masa pandemi.

Penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa pendapatan rata-rata UMKM Indonesia yang mengadopsi e-commerce meningkat lebih dari 160%, hal ini dikarenakan mereka dapat menjual produk lebih banyak ke luar daerah dan menurunnya biaya operasional toko. Selain itu, produktivitas juga mengalami peningkatan sebesar 110% karena adanya fleksibilitas dalam bekerja.

Advertisement

Meskipun data tersebut merupakan pertanda yang cukup bagus bahwa UMKM Indonesia sudah mulai melek digital dan beralih ke ranah penjualan online, masih terdapat beberapa tantangan yang menghambat kemajuan mereka, khususnya bagi pelaku usaha yang baru pertama kali memanfaatkan media digital untuk menjalankan bisnisnya.

Baca Juga: Spire Insights: Keuntungan Adopsi Teknologi Smart Home bagi Gen Milenial dan Gen Z

Tantangan utama yang mereka rasakan adalah kurangnya pengetahuan untuk menggunakan teknologi digital. Hal itu menunjukkan bahwa perlu adanya edukasi mengenai literasi digital terhadap pelaku usaha agar dapat bersaing dengan baik di dunia digital.

Menyikapi hal tersebut, untuk mendorong peningkatan penjualan online UMKM, pemerintah bekerja sama dengan beberapa platform e-commerce dan ride hailing, seperti Blibli, Lazada, Gojek dan Grab, untuk mengatasi permasalahan digitalisasi UMKM.

Salah satunya, Kementrian Koperasi dan UKM menggaet Blibli dan Lazada untuk menggelar program kakak asuh, yaitu mitra penjual yang sudah ahli berjualan online diminta menjadi guru atau mentor bagi pelaku UMKM yang ingin merambah ke platform digital.

Advertisement

Mereka nantinya akan mendapatkan kompensasi atas bimbingan yang telah mereka lakukan. Program lainnya adalah mengembangkan reseller untuk membantu UMKM yang kesulitan menggunakan layanan digital.

Baca Juga: Spire Insights: Transformasi TV Digital di Indonesia

Seperti konsep yang dilakukan oleh Alibaba, pelaku UMKM tidak perlu masuk ke platform digital untuk memasarkan produknya secara online, hal tersebut menjadi tugas yang akan dilakukan oleh reseller.

Selanjutnya, program lain dari Kemenkop UKM adalah membuat 3 platform digital yang diperuntukkan bagi pelaku UMKM untuk transaksi pengadaan barang dan jasa pemerintah, yaitu melalui Pasar Digital (PaDi) UMKM, Bela Pengadaan, dan Laman UKM.

Program ini bertujuan melibatkan UMKM dalam proses pengadaan pemerintah, dimana laman UKM terdiri dari portal katalog elektronik yang dirancang untuk mendukung UMKM yang mengoperasikan bisnis digital.

Advertisement

Pada 2021, pemerintah juga meluncurkan program UMKM Go Digital melalui Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (GBBI) untuk meningkatkan literasi digital para pelaku UMKM.

Baca Juga: The Next Big Thing: Indonesia’s Digital Payment

Tiga program pelatihan yang disiapkan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) antara lain pelatihan kewirausahaan digital (Digital Entrepreneurship Academy), yang bertujuan untuk membantu pelaku UMKM mempersiapkan diri dalam menghadapi era revolusi industri 4.0.

Kemudian, Scaling-Up UMKM, yaitu pelatihan digital khusus menyasar petani dan nelayan untuk membantu dalam mengembangkan usaha. Serta, pelatihan pemasaran digital dan kemampuan bahasa Inggris untuk UMKM dan pelaku desa wisata.

Pemerintah Indonesia telah berusaha melakukan pekerjaan dengan baik dalam mendukung kemajuan UMKM di dunia digital. Diharapkan para pelaku UMKM dapat mengikuti dan memanfaatkan program-program literasi digital yang telah disediakan oleh pemerintah tersebut guna membantu mempercepat laju ekonomi digital di Indonesia.

Advertisement

Spire Research and Consulting merupakan perusahaan riset pasar dan konsultasi bisnis global, terutama di negara-negara berkembang. Perusahaan yang didirikan pada 2000 di Singapura ini kini memiliki kantor perwakilan di semua negara Asia Pasifik dan berkantor pusat di Tokyo, Jepang.

PT Spire Indonesia | Wisma BNI Lt. 25 Unit 8-10, Jalan Jend. Sudirman Kav. 1, Jakarta 10220, Telp/Faks: (021) 57945800 www.spireresearch.com

Continue Reading
Advertisement
9 Comments

9 Comments

  1. Pingback: Spire Insights: Pentingnya Penerapan ESG bagi Bisnis di Indonesia

  2. Pingback: Spire Insights: Legitnya Pasar Streaming Musik di Indonesia | TechnoBusiness

  3. Pingback: Spire Insights: Tren Social Commerce di Indonesia | TechnoBusiness

  4. Pingback: Spire Insights: Mengupas Penerapan Industri Halal di Indonesia | TechnoBusiness

  5. Pingback: Digital literacy for MSMEs in Indonesia

  6. gralion torile

    05/08/2022 at 5:51 AM

    Great write-up, I am regular visitor of one¦s website, maintain up the excellent operate, and It is going to be a regular visitor for a lengthy time.

  7. I dugg some of you post as I cerebrated they were handy handy

  8. Yok edilme girişimiyle karşı karşıya kaldılar. Toplu katliam ve din değiştirmeye zorlandıkları haberlerinden sonra bile
    Ezidi kadınların başına.

  9. NDIS Investments

    28/09/2022 at 12:24 PM

    Thanks for sharing excellent informations. Your web site is very cool. I am impressed by the details that you¦ve on this web site. It reveals how nicely you understand this subject. Bookmarked this website page, will come back for extra articles. You, my pal, ROCK! I found just the information I already searched everywhere and simply could not come across. What an ideal website.

Leave a Reply

Your email address will not be published.