eKart, layanan di industri logistik di India di bawah Flipkart. (Foto: Flipkart Stories)

Oleh Spire Research and Consulting 

Wawasan dan perkiraan yang terkandung dalam artikel ini dirumuskan sebelum deklarasi pandemi virus Corona (Covid-19) pada 11 Maret 2020 oleh World Health Organization.

Spire India Insight ● Industri logistik merupakan sektor vital di India: menyumbang US$ 160 miliar pada 2018 dan menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 22 juta orang.

Industri logistik di negara itu akan terus tumbuh dan diproyeksikan akan menciptakan pasar berukuran senilai US$ 500 miliar pada 2025 dengan tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 16%.

Baca Juga: Spire Research and Consulting Memiliki Empat Divisi Riset 

Seperti kita ketahui, salah satu kunci sukses industri e-commerce di India adalah logistik dan jalan darat jadi salah satu jalur moda transportasi barang yang paling banyak digunakan dan disukai.

Itu moda transportasi paling umum pada 2018 pada 60% karena geografi negara yang kompleks dan kurangnya sistem pelacakan yang diperlukan untuk transportasi multimoda.


Pengiriman ekspres sebagian besar dilakukan melalui jalan darat dan menyumbang sekitar 55% dari total pasar. Pasar ini diperkirakan akan tumbuh 15-16% setahun dan mencapai US$ 25 miliar pada 2025.

Baca Juga: Spire Insight: The New Normal

Dengan lokasi geografis yang luas, menyimpan barang di gudang diperlukan guna memastikan pengiriman yang lebih cepat dan lancar ke pelanggan akhir. Pangsa e-commerce dalam pendapatan pergudangan telah tumbuh dari 15% pada 2017 menjadi 24% pada 2018.

Industri e-commerce di India didominasi oleh dua pemain, yakni Flipkart dan Amazon, dengan mengendalikan lebih dari 63% pangsa pasar. Pasar ini telah tumbuh pada tingkat rata-rata 28% dalam dekade terakhir.

Grafik 1 - Industri logistik e-commerce India

Pertumbuhan ini didukung oleh kenyamanan berbelanja di rumah dan meningkatnya kemampuan pemasok untuk melakukan pengiriman yang lebih cepat.

Baca Juga: Spire Insight: Beriklan Saat Pandemi

Pertumbuhan ini juga merupakan hasil dari peningkatan akses ke telepon pintar dan operator telekomunikasi India yang menawarkan beberapa layanan data dengan harga terendah di Asia, yaitu US$ 0,26/GB, melampaui Indonesia, Jepang, dan Cina.

Grafik 2 - Industri logistik e-commerce India

Pengenalan Pajak Barang dan Jasa (GST) pada 2017 memiliki dampak positif pada industri logistik e-commerce karena meningkatkan pergerakan barang melintasi batas negara.

Pada 2018, pemerintah India mengubah peraturan e-commerce dan kepemilikan asing di anak perusahaan e-commerce dibatasi menjadi 25% dari ekuitas untuk model berbasis inventaris, sementara 100% kepemilikan asing atas ekuitas diizinkan untuk model marketplace.

Setelah aturan ini, Amazon menginvestasikan US$ 651 juta pada 2019 di berbagai anak perusahaannya seperti Amazon Seller Services, Amazon Pay, dan Amazon Retail, sehingga total investasinya mencapai US$ 6 miliar.

Beberapa pemain e-commerce telah mengembangkan saluran logistik sendiri untuk mengelola pengiriman pengiriman mereka. Saluran logistik ini memiliki pangsa pasar tertinggi di industri logistik e-commerce.

Saluran logistik dari EKart (anak perusahaan Flipkart) dan Amazon Logistics (anak perusahaan dari Amazon India) mengelola 49% dari 57 juta pengiriman bulanan (1,9 juta per hari, pada 2018) di seluruh negeri.

Baca Juga: Efektivitas Iklan Menggunakan Media Lift 

Pemain yang fokus pada e-commerce seperti Delhivery dan Ecom Express memiliki pangsa pasar tertinggi kedua di pasar logistik e-commerce, diikuti oleh para pemain industri logistik tradisional.

Meskipun industri logistik e-commerce sedang tumbuh dan kebijakan sedang diterapkan untuk lebih meningkatkan pertumbuhannya, ada tantangan, seperti preferensi Cash on Delivery (COD) sebagai cara pembayaran dan tingkat pengembalian yang tinggi oleh pelanggan akhir.

COD adalah mode pembayaran yang disukai oleh pembeli online di India. Sekitar 60-75% dari semua pesanan pada 2019 merupakan pesanan COD, terutama di kota-kota tingkat dua dan di bawahnya di mana terdapat kekurangpercayaan dan penetrasi rendah dari mode pembayaran online.

Secara keseluruhan, pasar logistik e-commerce India memiliki potensi pertumbuhan yang sangat besar. Industri e-commerce negara ini besar dan berkembang, dan akan lebih meningkatkan sektor logistik.

Kekuatan pendorong untuk ini, termasuk struktur pajak yang lebih transparans guna menyederhanakan distribusi di seluruh negara bagian, meningkatnya kepercayaan pada perusahaan e-commerce, dan meningkatnya akses ke berbagai kategori produk.

Serta, sektor logistiknya dianggap sebagai “infrastruktur”, memungkinkannya untuk mendapatkan akses pendanaan yang lebih baik. Ada juga peluang bagi perusahaan yang memiliki solusi untuk mengatasi tantangan COD dan tingkat pengembalian yang tinggi.● SPONSORED CONTENT

Catatan: Artikel ini dibuat dan menjadi tanggung jawab sepenuhnya oleh Spire Research and Consulting. 

Spire Research and Consulting merupakan perusahaan riset pasar dan konsultasi bisnis global, terutama di negara-negara berkembang. Perusahaan yang didirikan pada 2000 di Singapura ini kini memiliki kantor perwakilan di semua negara Asia Pasifik dan berkantor pusat di Tokyo, Jepang.

PT Spire Indonesia | Wisma BNI Lt. 25 Unit 8-10, Jalan Jend. Sudirman Kav. 1, Jakarta 10220, Telp/Faks: (021) 57945800 www.spireresearch.com


LEAVE A REPLY

Masukkan komentar Anda di sini!
Please enter your name here